Selasa, Januari 17, 2017

Penyebab laptop sering mati sendiri secara tiba-tiba dan cara memperbaikinya

Pasti anda merasa kesal, was-was dan juga  panik kalau laptop kesayangan anda sering mati secara tiba-tiba. Baru sebentar saja dinyalakan selang beberapa menit mati sendiri, dihidupkan sebentar lalu mati lagi. Apabila kejadian tersebut terjadi pada laptop anda, sebaiknya tidak usah panik dulu, apalagi terburu-buru membawa laptop kesayangan anda itu ke tukang servis laptop, sebagai pengguna laptop anda harus belajar mengetahui kerusakan-kerusakan ringan yang sering terjadi pada laptop. Seperti salah salah satunya mengetahui penyebab dan cara memperbaiki laptop yang sering mati sendiri secara tiba-tiba.

Penyebab laptop sering mati sendiri secara tiba-tiba dan cara memperbaikinya

Menurut pengalaman penulis, penyebab laptop  mati sendiri secara tiba-tiba, biasanya diakibatkan oleh CPU (Control Processor Unit) yang mengalami panas berlebihan, dan penyebab terjadinya panas yang berlebihan pada CPU tersebut, biasanya diakibatkan oleh 3 hal, diantaranya:

  1. Kipas pembuang panas CPU rusak
  2. Thermal Paste sudah kering
  3. CPU memang sudah bermasalah.
Walau sebenarnya masih banyak penyebab lain yang bisa mengakibatkan laptop sering mati sendiri secara tiba-tiba, namun yang paling umum adalah 3 hal yang saya sebutkan diatas.

Apakah anda bisa memperbaikinya sendiri sementara anda bukan ahli dibidang hadware komputer? Saya yakin semua orang bisa, asal ada niat dan kemauan untuk belajar, apalagi di jaman sekarang ini, segala informasi mudah sekali didapat di internet, termasuk cara memperbaiki laptop. Dari cara membuka casing laptop sampai cara yang sangat sulit dilakukan pun, tutorialnya sudah sangat lengkap ada di berbagai media online. Nah disini saya akan memberikan sedikit gambaran cara memeriksa dan memperbaiki laptop yang sering mati secara tiba-tiba.

Cara memperbaiki laptop yang sering mati sendiri tiba-tiba


Pertama: Nyalakan laptop lalu dekatkan tangan anda ke lubang pembuangan angin panas dari CPU, apakah terasa masih mengeluarkan angin? kalau belum yakin, dekatkan telinga anda ke lubang pembuangan angin panas tersebut, kalau tidak terdengan atau tidak terasa adanya suara kipas yang berputar dan mengeluarkan angin, berarti positif kerusakan ada di bagian kipasnya.

Setelah yakin kalau kipas nya yang bermasalah, maka anda perlu keberanian untuk membongkar laptop dan melihat jenis kipas yang digunakan, lalu membeli dan memasangkan kipas baru. Tapi membongkar laptop itu susah, terkadang semua baut sudah terbuka tapi casing laptop masih saja tidak mau lepas, anda jangan khawatir, tinggal ketik di pencarian google, cara membuka casing laptop yang sesuai dengan merk laptop anda, sudah pasti ada tutorialnya di internet.

Kedua: Kalau kipas masih berputar tapi tetap saja laptop sebentar-sebentar mati, kemungkinan yang kedua kerusakan ada di bagian thermal paste yang memang sudah kering. Ciri-ciri kerusakan thermal paste yang sudah kering, biasanya suara kipas sedikit lebih agresif, sebentar-sebentar anda akan mendengar suara putaran kipas yang sangat kencang, hal itu disebabkan oleh panas  CPU yang tidak terserap sepenuhnya oleh hatsink dan dibuang panasnya oleh kipas, maka rangkaian sensor panas didalam laptop akan terus menerus memberikan sinyal pada kipas supaya melakukan putaran kencang untuk membuang panas berlebih dari CPU.

Untuk membuktikan kalau memang thermal pastenya yang sudah kering, mau tidak mau sebelum anda memutuskan untuk membuka hatsink yang menempel pada body CPU, anda harus lebih dulu memiliki thermal paste untuk penggantinya, karena setiap kali hatsink terlepas dari bodi CPU, maka harus diberi dulu thermal paste untuk merekatkannya kembali. Gunakan thermal paste yang kualitas nya bagus, jangan thermal paste yang asal-asalan, karena tidak mungkin dan tidak baik kalau anda keseringan bongkar tutup laptop hanya untuk mengganti thermal paste, jadi gunakan thermal paste yang paling tidak tahan dalam waktu setahun.

Ketiga: Kalau kipas masih berputar dan setelah diganti thermal paste panas CPU masih saja berlebihan dan menimbulkan kipas putarannya tidak karuan, kemungkinan besar CPU nya yang memang sudah bermasalah, dan yang harus anda lakukan adalah mengganti CPU nya tersebut. Nah untuk penggantian CPU sebaiknya berkonsultasi dengan ahli reparasi laptop atau komputer, kecuali kalau anda ingin mencoba menggantinya sendiir, anda bisa mencari sumber referensi di internet.

Selain dari 3 hal yang umum penyebab laptop sering mati secara tiba-tiba, faktor lain seperti debu, baterai laptop sudah tidak menyimpan arus, power suplay regulator bermasalah juga, bisa jadi salah satu penyebab.

Mungkin itu saja yang bisa saya sampaikan tentang penyebab laptop sering mati sendiri secara tiba-tiba, dan cara mudah untuk memperbaikinya sendiri sebelum memutuskan untuk membawanya ke tukang servis. Semoga bermanfaat.

8 comments

apakah kondisi RAM merupakan salah satu penyebab laptop tiba-tiba mati sendiri mas?
soalnya laptop saya juga kadang seperti ini, mati mendadak apabila saya buka aplikasi banyak, kalo cuma buka satu atau dua aplikasi aman2 saja, kalo sudah buka lebih dari tiga aplikasi pasti langsung hang.

Oh ternyata kipasnya ya, pantes saja kemarin pakai laptop teman sering mati.

Kalau RAM kayaknya tidak sampai menyebabkan laptop mati sendiri, kemungkinan hanya ngehank saja lalu blank, harus dipaksa dimatiin dulu kalau sudah begitu

ohhh., berarti besar kemungkinan permasalahan laptop saya ada dipoin ke tiga, CPU mungkin sudah bermasalah, hehehe

iyah mas aku pernah kaya gitu.. dan akhirnya diservice dehh..

Permasalahan punya saya walau barubdi hidupkan..buat mutar video HD kipas langsung berdengung dan panas(tidak mati)...kira2 masuk kategori permasalahan di atas gak om?

hehe itu namanya kelebihan racun mas :)

Silahkan berkomentar dengan sopan dan tidak meninggalkan link aktip.

Terima Kasih.

EmoticonEmoticon